SK Honorer jadi CPNS Bisa Dianulir

JAKARTA–Meski masa sanggah data honorer kategori satu (K1) hasil diverifikasi dan validasi sudah berakhir, namun Badan Kepegawaian Negara (BKN) akan tetap mendapat laporan pengaduan masyarakat.

Bahkan, bila honorer K1-nya sudah resmi PNS dan mendapat SK namun ada pengaduan yang disertai bukti akurat, maka bisa digugurkan.

“Masa uji publik memang cuma sekitar dua minggu. Setelah itu diberi kesempatan kepada masyarakat untuk melaporkan bila ada data yang mencurigakan sehingga sekitar tiga minggu lah masa sanggahnya. Namun bukan berarti, masa sanggahnya selesai sesudahnya BKN tidak mendapat lagi pengaduan. Kami pada dasarnya akan selalu mendapat laporan kecurangan kapan saja,” beber Kabag Humas BKN Tumpak Hutabarat di Jakarta, Senin (14/5).

Dijelaskannya, masyarakat khususnya tenaga honorer yang merasa dirugikan, hendaknya memanfaatkan masa uji publik dengan baik sehubunganmisi pengumuman hasil verifikasi dan validasi (verval) K1. Ditegaskan, pengumuman yang diterbitkan BKN atas hasil verval K1 masih bisa terjadi perubahan.

“Misalnya ada perubahan reputation tenaga honorer atau meninggal dunia sehingga harus dicoret dari data memenuhi kriteria (MK),” ujarnya.

Dia menambahkan jika usai masa sanggah, BKD hendaknya segera melaporkan ke BKN dan MenPAN&RB sehubunganmisi semua permasalahan K1. Laporan tersebut akan menjadi pertimbangan pemerintah dalam mengambil langkah menetapkan kebijakan selanjutnya.

“Silakan honorer mengecek benar-benar data vervalnya. Kalau ada kesalahan, laporkan saja ke BKD dengan tembusan MenPAN&RB dan BKN,” tandasnya. (Esy/jpnn)

Sumber : JPNN

Incoming search terms:

  • pemberkasan K1 mamuju Utara

Original source : SK Honorer jadi CPNS Bisa Dianulir